Lewati ke Konten Utama

Tetapkan

Standar yang Lebih Tinggi

Ketika Anda membeli produk SC Johnson, Anda dapat mengandalkan fakta bahwa produk tersebut memenuhi standar pemerintah yang ada dan juga standar ketat kami dalam hal dampak kesehatan dan lingkungan. 

Standar internal kami

Sejak tahun 2001, program pemilihan bahan Greenlist™ SC Johnson telah memandu pengembangan produk perusahaan. Program Greenlist™ membantu perusahaan untuk terus mengembangkan produknya dengan memilih bahan-bahan agar lebih melindungi kesehatan manusia dan lingkungan lebih baik lagi

Program Greenlist™ melampaui apa yang diwajibkan oleh hukum. Dan, itu adalah investasi yang signifikan untuk menggunakan waktu dan sumber daya pada setiap keputusan satu bahan yang akan digunakan. Namun, itu adalah komitmen kami kepada keluarga yang menggunakan produk kami: Kami akan selalu membuat pilihan berdasarkan informasi yang paling terpercaya, dan menggunakan informasi ini, kami menentukan bagaimana untuk membuat produk kami efektif dan aman.

Program Greenlist SC Johnson

Setiap bahan dalam setiap produk SC Johnson harus melalui program Greenlist™ yang ketat. Pusatnya adalah evaluasi empat langkah berbasis ilmu pengetahuan yang melihat bahaya dan risiko. Evaluasi ini didasarkan pada pengumpulan data terbaik di kelasnya, dan didorong oleh komitmen kami untuk terus menyempurnakan produk kami.

Evaluasi empat langkah yang menjadi inti dari program Greenlist™ menggunakan kriteria ini:

  1. Bahaya kesehatan manusia yang kronis, seperti berpotensi menyebabkan kanker atau penyakit reproduksi
  2. Bahaya lingkungan jangka panjang, yang berarti potensi untuk tetap ada, berakumulasi, dan menjadi racun di lingkungan
  3. Risiko akut terhadap kesehatan manusia dan lingkungan, seperti toksisitas mamalia atau akuatik
  4. Efek potensial lainnya, misalnya apakah suatu bahan dapat menyebabkan reaksi alergi pada kulit  

Kami sangat berhati-hati untuk memilih bahan yang melewati setiap langkah dalam proses evaluasi empat langkah kami. Ada sejumlah kecil kasus di mana bahan terbaik yang tersedia, seperti bahan aktif dalam insektisida, mungkin gagal dalam salah satu dari langkah-langkah ini. Jika demikian, bahan itu akan melewati penilaian risiko untuk menentukan tingkat yang aman bagi manusia dan lingkungan, dan kemudian kami menerapkan tambahan tingkat kewaspadaan.

MENETAPKAN STANDAR AGAR AMAN

Bahan potensial apa pun di Bumi — termasuk oksigen dan air — dapat menjadi toksik pada jumlah yang cukup tinggi. Jadi, setiap bahan dalam produk SC Johnson harus dinilai untuk menentukan seberapa banyak kandungan yang aman dan tidak aman. Tentu saja ada standar industri untuk keselamatan. Tetapi di SC Johnson, kami melangkah lebih jauh.

Kami memulai dengan penilaian bahaya menggunakan informasi dari pengumpulan data yang terus-menerus. Ketika ada potensi bahaya, kami mengevaluasi bahan untuk menentukan konsentrasi bahan dapat digunakan, bila dapat digunakan, tanpa adanya efek merugikan yang diketahui terhadap kesehatan manusia atau lingkungan. Konsentrasi tersebut adalah tingkat amannya.

Kemudian, kami melakukan penilaian tambahan yang berfokus pada paparan. Para peneliti SC Johnson memikirkan bagaimana tujuan penggunaan suatu produk dan bagaimana penggunaannya oleh konsumen. Kami mempertimbangkan kemungkinan penggunaan yang paling luas, dan lebih jauh dari itu, dalam pemilihan jenis bahan yang akan kami gunakan dan pada tingkat berapa.

Contohnya, untuk produk pembersih yang kemungkinan besar digunakan seminggu sekali, kami mengambil banyak langkah lebih jauh. Kami meninjau kemungkinan berapa tingkat paparan terhadap bahan, dengan asumsi digunakan tidak hanya sekali, tetapi berkali-kali dalam sehari. Kami juga mempertimbangkan berbagai cara konsumen menggunakan atau bersentuhan dengan produk, seperti produk pembersih kaca yang digunakan pada meja dapur untuk menyiapkan makanan. Kami mempertimbangkan semua skenario penggunaan tersebut, dan akan melipatgandakannya lebih banyak untuk membuat faktor keamanan yang lebih besar dan lebih konservatif. 

Dalam setiap skenario, tujuan kami adalah untuk menentukan tingkat konservatif “yang lebih aman daripada sekadar aman”. Kemudian, hal itu menjadi jumlah konsentrasi bahan yang diperbolehkan bagi peneliti SC Johnson untuk melanjutkan pengembangan produk.

SEMUANYA DIMULAI DENGAN DATA

Program Greenlist™ berdasarkan pada upaya keras dan terus-menerus untuk mengumpulkan data terbaik mengenai bahan dan potensi dampaknya terhadap kesehatan manusia dan lingkungan. Ini termasuk meninjau informasi pemasok dan mengisi kekosongan data dengan data yang tersedia untuk umum dan ketat secara ilmiah.

Setiap bahan dinilai terhadap setiap kriteria dalam evaluasi empat langkah kami. Penilaian bahaya dilakukan oleh panel ahli eksternal yang memberikan evaluasi ilmiah yang tidak bias dari setiap bahan.

Semua ini dipertimbangkan saat kami mengembangkan produk baru, atau memperbaiki produk yang sudah ada. Selain itu, kami terus memperbarui data seiring dengan munculnya ilmu baru.

Berikut adalah contoh-contoh sumber data yang tersedia secara publik, yang kami gunakan:

ECHA – Badan Bahan-bahan Kimia Eropa (European Chemicals Agency) mengenai informasi tentang bahan kimia

TOXNET – Institut Kesehatan Nasional A.S. (U.S. National Institutes of Health) mengenai basis data tentang toksikologi, bahan kimia berbahaya, kesehatan lingkungan, dan pembuangan bahan beracun

eChem Portal – Organisasi untuk Kerja Sama dan Pembangunan Ekonomi (Organization for Economic Cooperation and Development) mengenai data kepemilikan bahan kimia

CA Prop 65 – Proposisi 65 California (California Proposition 65) mengenai daftar bahan kimia yang diketahui menyebabkan kanker, cacat lahir atau bahaya reproduksi lainnya

INCHEM – Program Internasional Keselamatan Bahan Kimia (International Programme on Chemical Safety) mengenai situs untuk informasi keselamatan bahan kimia dari organisasi antar pemerintah

ToxCast/EDSP 21 – Program Skrining Gangguan Endokrin dari Badan Perlindungan Lingkungan A.S. (U.S. Environmental Protection Agency Endocrine Disruption Screening Program)
 

Prinsip pembatasan dan penggunaan

SC Johnson terus memperbarui daftar bahan yang diperbolehkan untuk digunakan dalam produk kami. Daftar ini disebut daftar “Yang Diperbolehkan”. Daftar ini mencakup lebih dari 200 bahan baku unik dalam sekitar 90 kategori bahan, dan lebih dari 2.400 material wewangian. Semua materi ini memenuhi persyaratan hukum dan peraturan — serta sering digunakan oleh pesaing kami. Namun materi tersebut tidak memenuhi standar SC Johnson.

Peraturan Hukum dan Pemerintahan

Kami merancang produk kami untuk memenuhi semua hukum dan peraturan yang berlaku sebagai berikut:

  • Undang-undang Republik Indonesia (No. 8 Tahun 1999) Tentang Perlindungan Konsumen, yang melindungi kepentingan konsumen dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat sehubungan dengan penjualan barang dan jasa.
  • Peraturan Menteri Kesehatan No. 1190 / Menkes / PER / VIII / 2010, yang mengatur tentang perizinan dan pendistribusian alat kesehatan dan produk rumah tangga.
  • Peraturan Menteri Pertanian Nomor 39 / PER / SR.330 / 7/2015 tentang Pendaftaran Pestisida, yang menetapkan pedoman dan persyaratan untuk klasifikasi, perizinan, pengujian, registrasi, dan pelabelan produk pestisida.
  • Peraturan Menteri Perdagangan No. 67 / M-DAG / PER / 11/2013, yang mensyaratkan agar label pada barang produksi dan impor lokal harus menyertakan versi Bahasa Indonesia (bahasa Indonesia).
  • Pedoman WHO dan FAO, yang merupakan pedoman yang mencakup produk pestisida yang dikeluarkan oleh dan Organisasi Kesehatan Dunia, Organisasi Pangan dan Pertanian PBB.
  • Serta peraturan lain yang berlaku untuk produk atau jenis produk tertentu.