Lewati ke Konten Utama

PERTANYAAN UMUM

Ada pertanyaan? Di sini, Anda akan’ menemukan beberapa pertanyaan umum yang kerap diajukan, dan masih banyak lagi.

Lihat Semua Pertanyaan Umum

  • Kami memahami bahwa Anda menggunakan produk kami pada manusia, hewan peliharaan, dan hal-hal yang Anda sayangi. Jadi, kami ingin agar Anda dibekali informasi yang dibutuhkan dalam membuat pilihan terbaik bagi keluarga Anda.

  • Dimulai dengan kebutuhan konsumen atau inovasi yang menurut kami mungkin Anda sukai. Kami mendapat masukan dari konsumen, pengecer, pemasok dan lain sebagainya. Kemudian kami memulai proses membuat produk, yang termasuk mempertimbangkan cara penggunaan, cara bekerja, potensi siklus hidup produk, dan faktor-faktor lainnya. Dengan menggunakan sistem klasifikasi kami yang dikembangkan secara internal, yang dikenal sebagai proses SC Johnson Greenlist™, para ilmuwan bekerja memilih bahan yang dapat dipercaya keluarga - mengevaluasi bahan berdasarkan dampaknya pada lingkungan dan kesehatan manusia. Kemudian setelah produk siap dan memenuhi standar kinerja serta mutu, tim produksi kami memproduksinya sesuai dengan spesifikasi, kemudian melewati pengujian mutu.

    Pada akhirnya, tujuan kami adalah selalu memberi Anda produk yang dapat Anda percayai yang sesuai dengan tradisi inovasi dan mutu kami. Untuk mempelajari lebih jauh tentang proses Greenlist™ kami, klik di sini.

  • SDS adalah Lembar Data Keselamatan (Safety Data Sheet), MSDS adalah Lembar Data Keselamatan Bahan (Material Safety Data Sheets), dan keduanya diwajibkan oleh undang-undang untuk produk bahan kimia yang digunakan dalam industri. Karena penggunaan industri berbeda dari penggunaan rumah, SDS/MSDS memberikan perincian yang diperlukan ketika produk digunakan pada frekuensi, durasi, atau tingkat konsentrasi yang lebih tinggi daripada yang biasanya Anda gunakan di rumah, – misalnya jika digunakan dalam jumlah besar oleh bisnis untuk pembersihan komersial, atau jika dikirimkan secara curah dalam wadah berukuran 50 gallon. SDS/MSDS dirancang untuk personel darurat atau bisnis yang harus mengetahui cara menangani, menyimpan, atau membuang produk dalam berbagai situasi ini. Meskipun tidak sepenuhnya berlaku pada penggunaan produk rumah tangga normal, namun bagi mereka yang menginginkan SDS/MSDS, kami memberikan akses mudah di setiap halaman produk di situs ini.

  • Ketika pertama kali kami meluncurkan program memperkenalkan bahan-bahan kami, untuk memudahkannya, kami bermaksud menggunakan sistem penamaan tunggal, yakni Tata Nama Internasional Bahan-Bahan Kosmetik (International Nomenclature of Cosmetic Ingredients - INCI). Berikut ini adalah berbagai istilah yang biasa Anda lihat pada produk tata rias dan pribadi, jadi menurut kami istilah tersebut akan mudah dipahami bagi kebanyakan orang.

    Namun demikian, karena tata nama INCI dibuat khusus untuk industri perawatan pribadi, beberapa bahan yang kami gunakan tidak terdapat dalam daftar INCI. Dalam kasus tersebut, kami merujuk kepada kamus bahan yang dibagikan oleh industri produk rumah tangga A.S. Kami merupakan bagian dari kolaborasi industri melalui Consumer Specialty Products Association (CSPA) yang menentukan tata nama tersebut.

    Hasilnya, nama bahan-bahan kami adalah kombinasi tata nama INCI global dan kamus US CSPA. Pada banyak kasus nama-nama tersebut tumpang tindih. Apabila tidak tumpang tindih, kami bermaksud menggunakan nama yang paling umum digunakan di dalam industri kami atau yang paling dipahami oleh konsumen. Sebagai contoh adalah bagaimana kami berbicara tentang air ketika digunakan sebagai sebuah bahan. Istilah INCI adalah aqua. Kami mengikuti kamus CSPA dan cukup menyebutnya air.

  • Ingatlah bahwa semua bahan adalah "bahan kimia" - bahan kimia adalah blok bangunan dasar segala sesuatu, termasuk makanan, pakaian kita dan udara yang kita hirup. Sebagai contoh, air adalah sebuah kombinasi bahan kimia hidrogen dan oksigen (H2O), dan udara adalah sebuah campuran nitrogen, oksigen, karbon dioksida dan gas-gas lainnya. Juga, terdapat banyak bahan kimia yang ditemukan di alam yang toksik, seperti arsenic dan cyanide. Yang penting, kadangkala bahan sintetis merupakan pilihan yang lebih baik karena beberapa alasan, termasuk keberlanjutan. Sebagai contoh, jika tidak dipanen secara keberlanjutan, menggunakan sebuah bahan alami seperti minyak kelapa sawit dapat menimbulkan dampak negatif seperti deforestasi. Dalam kasus demikian, menggunakan pengganti sintetis kemungkinan lebih bertanggung jawab. SC Johnson memang menggunakan bahan yang ditemukan di alam, tetapi hanya jika memenuhi standar kami sendiri.

  • Keduanya penting, tetapi kuncinya adalah jumlah. Pikirkan dengan cara seperti ini: Sebagian besar orang akan setuju bahwa air adalah bahan kimia yang tidak berbahaya. Namun air pun dapat mematikan jika Anda minum terlalu banyak air. Hal yang penting dalam pengembangan produk adalah memilih bahan kimia yang tepat untuk mencapai tujuan dan untuk menggunakan bahan utama dengan persentase efektif terkecil agar mencapai hasil yang diinginkan.

  • Meskipun beberapa bahan kimia, seperti asbestos dan arsenic sangat berbahaya, atau "toksik", maka setiap bahan kimia mempunyai derajat toksisitas terkait dengan bahan kimia tersebut. Contohnya garam dapur, atau sodium chloride. Jika digunakan dalam jumlah yang sedikit, garam dapur cukup membuat hidangan makan malam terasa lebih enak. Tetapi jika Anda makan dalam jumlah yang berlebihan, garam dapur dapat menjadi sebuah faktor penyebab tekanan darah tinggi. Jadi apakah garam dapur toksik? Jawabannya adalah: Garam dapur dapat menjadi toksik jika digunakan secara berlebihan, tetapi jika digunakan dalam jumlah sedang, maka garam dapur bukan toksik. Yang menjadi masalah adalah jumlah yang digunakan, atau dosis.

  • Ini adalah sebuah pertanyaan besar dan Anda kadangkala akan mendengar tentang debat ini karena berkaitan dengan perundang-undangan dan peraturan bahan kimia. "Bahaya" adalah sifat dari bahan. Sebagai contoh, bahaya dari garam dapur adalah dapat menyebabkan tekanan darah tinggi. "Risiko" adalah KEMUNGKINAN bahwa bahaya akan terjadi. Menggunakan contoh garam dapur, risiko tekanan darah tinggi adalah rendah jika Anda tidak makan terlalu banyak garam dapur. Jadi risiko adalah tentang derajat bahaya terkait dengan bahan DAN dosis yang diterima seseorang – yang berarti jumlah dan lama paparan dengan berjalannya waktu. Beberapa orang berargumen bahwa bahan yang mengandung bahaya adalah berbahaya. Tetapi sebagaimana contoh garam dapur, sering bahaya dapat ditangani dengan mudah.

    Di SC Johnson, kami mengambil sebuah pendekatan berdasarkan risiko. Ini berarti:

    •  Memastikan bahwa bahan dengan sifat-sifat berbahaya dibatasi pada tingkat yang aman dan menjaga konsentrasi terendah untuk pekerjaan yang sedang diselesaikan, sebagaimana diwajibkan oleh perundang-undangan setempat.

    •  Merancang produk yang bekerja dengan cepat, untuk mengurangi jumlah dan durasi paparan.

    •  Merancang pengemasan yang mengurangi paparan, sebagai contoh memastikan produk yang dapat memicu alergi kulit dikemas dalam wadah tahan bocor.

    •  Merancang semprotan untuk meminimalkan inhalasi, sebagai contoh membuat butiran-butiran yang lebih besar menjadi lebih bersih sehingga ’ jatuh ke permukaan yang sedang Anda ’ bersihkan bukannya menggantung di udara.

    •  Memberikan instruksi label yang jelas untuk mencegah penyalahgunaan yang dapat meningkatkan risiko terkait dengan penggunaan sebuah produk. Label dipasang karena sebuah alasan – harap pastikan Anda membaca dan mengikuti instruksi.

  • Kami bekerja erat dengan pemasok wewangian kami untuk memastikan bahwa kami telah mengevaluasi bahan dalam wewangian kami, untuk kesehatan manusia maupun lingkungan. Kami memenuhi persyaratan regulasi negara tempat kami menjalankan usaha, maupun standar yang ditetapkan oleh Asosiasi Wewangian Internasional (International Fragrance Association - IFRA).

    Plus, di SC Johnson, kami mengambil langkah lebih lanjut berupa kaji ulang terhadap bahan wewangian. Kami mengevaluasi bahan wewangian tidak hanya berdasarkan standar IFRA, tetapi juga berdasarkan standar kami sendiri. Kami memulai dengan daftar IFRA dan kemudian menerapkan persyaratan internal kami sendiri. Persyaratan-persyaratan internal ini mungkin mengacu pada kriteria yang sama dengan IFRA, seperti kandungan zat karsinogen, mutagen, atau racun yang berbahaya bagi reproduksi. Akan tetapi, kami dapat memandang sebuah bahan dari sisi yang berbeda. Dalam beberapa kasus, kami juga dapat mempertimbangkan faktor tambahan seperti kenyamanan konsumen terhadap bahan, atau sudut pandang ilmiah lainnya.

  • Tidak. Pada situasi khusus tertentu, kami memang membolehkan penggunaan bahan yang diperbolehkan. Tetapi kami pada umumnya menerapkan pembatasan waktu pada penggunaannya. Namun demikian, pengecualian ini tidak mudah didapat. Permintaan harus diajukan terlebih dahulu kepada pimpinan keselamatan produk global dan urusan lingkungan kami dengan penjelasan tentang alasan permintaan tersebut diperlukan dan tanggal keluar yang diusulkan. Jika disetujui, permintaan tersebut juga harus disetujui oleh Kepala Petugas Keberlanjutan.

  • Pertama, penting untuk dicatat bahwa jika pengecualian diberikan, maka hal ini karena, meskipun faktanya adalah bahwa kami mempunyai berbagai pertanyaan tentang bahan tersebut di sini di SC Johnson, bukti menunjukkan bahwa bahan tersebut dapat digunakan pada tingkat tertentu dengan aman. Penggunaan kami tidak melebihi tingkat tersebut. Dalam hal demikian, kami dapat memberikan sebuah pengecualian karena alasan berikut ini:

    • Kami menemukan seorang pemasok yang menambahkan bahan yang diperbolehkan untuk sesuatu yang kami beli, dan kami memerlukan sebuah pengecualian sampai kami dapat mengubah rumus untuk menghilangkannya.
    • Kami mendapatkan merek atau produk dan menemukan bahwa merek atau produk tersebut memiliki bahan-bahan yang kami anggap yang diperbolehkan, jadi pengecualian diperlukan sampai kami dapat merumuskan ulang.
    • Untuk produk terdaftar, produk telah dirumuskan ulang untuk menghilangkan bahan yang diperbolehkan, tetapi kami sedang menunggu persetujuan formula baru dari badan regulasi yang berwenang.

  • Tidak di semua kasus. Produk yang dibuat dari bahan alami boleh jadi mempunyai lebih banyak alergen daripada produk yang dibuat dari bahan sintetis. Sebagai contoh, wewangian yang dibuat dari bahan wewangian alami boleh jadi mengandung alergen pada tingkat yang lebih tinggi daripada wewangian yang dibuat dari bahan yang umumnya sintetis.

  • Bahan ini merupakan komponen umum dari banyak wewangian, terutama yang didasarkan pada minyak esensial seperti wewangian jeruk, bunga, dan pinus. Tergantung pada wewangian khusus, formula kami boleh jadi mengandung beberapa bahan ini. Tingkat aman yang tidak akan mengakibatkan berbagai berbagai efek alergi telah ditentukan dan merupakan dasar untuk standar IFRA yang dikembangkan untuk 26 bahan semuanya. Wewangian kami menggunakan bahan ini pada konsentrasi serendah mungkin dalam membuat wewangian, dan selalu berada di bawah batas aman yang ditentukan oleh standar IFRA dan sesuai dengan undang-undang yang berlaku. Apabila satu atau lebih EU 26 allergen digunakan di produk mana pun, setiap EU 26 allergen ini jelas dinyatakan pada label produk sebagaimana diwajibkan oleh undang-undang.

    Meskipun terdapat sejumlah tata nama yang berbeda untuk berbagai alergen ini, di bawah ini adalah nama-nama umum sebagaimana dirujuk dalam Arahan Kosmetik UE (EU Cosmetic Directive):

    •  2-Benzylideneheptanal (Amyl cinnamal)
    •  Benzyl alcohol
    •  Cinnamyl alcohol
    •  3,7-Dimethyl-2,6-octadienal (Citral)
    •  Phenol, 2-methoxy-4-(2-propenyl) (eugenol)
    •  Hydroxycitronellal
    •  Phenol, 2-methoxy-4-(1-propenyl)- (Isoeugenol)
    •  2-Pentyl-3-phenylprop-2-en-1-ol (Amylcinnamyl alcohol)
    •  Benzyl salicylate
    •  2-Propenal, 3-phenyl- (Cinnamal)
    •  2H-1-Benzopyran-2-one (coumarin)
    •  2,6-Octadien-1-ol, 3,7-dimethyl-, (2E)- (geraniol)
    •  3 dan 4-(4-Hydroxy-4-methylpentyl) cyclohex-3-ene-1-carbaldehyde (Hydroxyisohexyl 3-cyclohexene carboxaldehyde) (HICC atau Lyral®)  
    •  4-Methoxybenzyl alcohol (Anise alcohol)
    •  2-Propenoic acid, 3-phenyl-, phenylmethyl ester (Benzyl cinnamate)
    •  2,6,10-Dodecatrien-1-ol, 3,7,11-trimethyl- (Farnesol)
    •  2-(4-tert-Butylbenzyl) propionaldehyde (Butylphenyl methylpropional)
    •  1,6-Octadien-3-ol, 3,7-dimethyl- (Linalool)
    •  Benzyl benzoate
    •  3,7-dimethyloct-6-en-1-ol (Citronellol)
    •  2-Benzylideneoctanal (Hexyl cinnamal)
    •  (4R)-1-Methyl-4-(1-methylethenyl)cyclohexene (limonene)
    •  Methyl heptin carbonate (Methyl 2-octynoate)
    •  3-Methyl-4-(2,6,6-trimethyl-2-cyclohexen-1-yl)-3-buten-2-one (alpha-Isomethyl ionone)
    •  Ekstrak evernia prunastri (ekstrak oak oss)
    •  Ekstrak evernia furfuracea (ekstrak treemoss)

  • Beberapa individu mempunyai alergi terhadap wewangian tertentu atau bahan produk lainnya. Jika Anda mempunyai alergi tersebut, kami menyarankan Anda menghubungi dokter Anda untuk membahas permasalahan ini lebih lanjut. Anda boleh jadi juga ingin menghubungi telepon bantuan produk konsumen kami sebelum menggunakan produk SC Johnson yang mengandung bahan atau wewangian ini, dan mereka dapat membantu Anda menentukan produk terbaik untuk Anda. Anda dapat menelepon mereka di 21-5707551.

  • Alergen kulit di SC Johnson atau produk perabotan rumah sejenis hanya digunakan dalam jumlah yang sangat rendah sehingga tidak mungkin mengembangkan sensitivitas alergi. Namun, jika seseorang memiliki sensitivitas yang ada maka paparan yang rendah sekalipun bisa menimbulkan reaksi.

  • ’Kami berkomitmen untuk membagikan apa yang ada’ di dalam produk kami sehingga orang dapat membuat pilihan yang tepat untuk diri mereka dan keluarga mereka. Kami berhati-hati untuk menggunakan bahan hanya dalam jumlah yang sangat rendah sehingga tidak mungkin mengembangkan reaksi atau sensitivitas alergi. Namun, serupa pada orang dengan alergi makanan, mereka yang memiliki kepekaan terhadap bahan wewangian mungkin mendapat manfaat dari mengetahui di mana bahan tertentu digunakan.

  • Sulit untuk mengembangkan produk pembersih yang efektif dan tidak mengandung alergen kulit. Yang penting adalah produk pembersih kami seharusnya tidak menyebabkan atau menimbulkan reaksi alergi saat produk digunakan sesuai petunjuk.

  • Meskipun bahan digunakan pada tingkat yang seharusnya tidak menimbulkan reaksi, jika reaksi terjadi, hentikan penggunaan produk dan hubungi penyedia layanan kesehatan.

  • Para ilmuwan, regulator, dan Uni Eropa semua sepakat bahwa dosis bahan kurang dari 0,01 persen tidak mungkin menyebabkan reaksi pada produk pembilas. Inisiatif transparansi baru ini akan mengungkapkan alergen kulit turun menjadi 0,01 persen, standar yang sama dengan Uni Eropa.

  • Konsumen memberi tahu kami mereka menyukai wewangian, karena mereka berusaha untuk membuat rumah menjadi istimewa. Mereka dapat menyegarkan udara atau memberikan suasana bersih yang diinginkan banyak orang. Kami membuat produk-produk yang bebas wewangian bagi orang-orang yang menyukainya, tetapi sebagian besar pengujian kami menunjukkan bahwa kebanyakan orang mencintai produk rumah tangga yang diberi wewangian.

  • Meskipun palet wewangian ’SC Johnson mempunyai sekitar 1.300 bahan, yang penting diingat ’ adalah bahwa kami mengecualikan 2.000 bahan lainnya yang umum digunakan karena ’ tidak memenuhi standar SC Johnson kami. Wewangian tipikal berbasis minyak bisa jadi mempunyai hingga 50 bahan yang berbeda; sebuah wewangian kompleks kemungkinan mempunyai campuran 50 hingga 200. Mempunyai sebuah palet 1.300 opsi memberi pembuat wewangian kami ruang yang besar untuk kreativitas sehingga mereka dapat mengembangkan wewangian yang menakjubkan yang Anda harapkan.

  • Sebagai sebuah perusahaan keluarga, tidak ada yang lebih penting bagi kami daripada kesehatan dan keselamatan keluarga yang menggunakan produk SC Johnson. Itulah mengapa kami merupakan salah satu dari perusahaan pertama yang menyediakan informasi bahan khusus bagi konsumen kami dan mengapa kami tetap berkomitmen kepada komunikasi yang transparan dengan konsumen tentang bahan yang terdapat dalam produk kami. Kami bekerja keras untuk memilih bahan yang dapat dipercaya keluarga - mengevaluasinya berdasarkan dampaknya terhadap lingkungan dan kesehatan manusia. Untuk mengetahui pandangan lengkap kami tentang pengungkapan bahan dan wewangian, harap klik di sini.

  • Di dunia hari ini, kami ’sering diberi tahu bahwa kami mesti selalu menggunakan barang-barang alami. Dari makanan hingga pakaian hingga produk lainnya, gagasannya adalah bahwa bahan alami boleh jadi lebih sehat atau membantu menjaga sumber daya dan lingkungan. Namun yang mengejutkan sebagaimana mungkin terlihat, bahwa ’tidak selalu demikian kenyataannya. Sebenarnya, imbangan sintetis seringkali tidak lebih toksik daripada imbangan alaminya.

    Contohnya adalah d-Limonene, yang ada pada banyak bahan wewangian alami dan merupakan komponen kupasan jeruk. d-Limonene dapat menyebabkan alergi kulit dan dapat berpotensi toksik bagi organisme di perairan, tergantung pada dosis. Dan banyak bahan wewangian alami lainnya mempunyai bahaya yang sama. Sebenarnya, jumlah d-Limonene dalam kupasan jeruk cukup menjamin klasifikasi “Berbahaya” sebagai bahaya alergi kulit di Uni Eropa dan simbol “Pohon Mati dan Ikan Mati” karena berbahaya bagi lingkungan! Hal ini merupakan pelabelan yang sama sebagaimana diwajibkan dan dibawa oleh label banyak produk rumah tangga yang menggunakan synthetic d-Limonene.

    Jadi apakah penggunaan bahan wewangian alami mesti dihindari keseluruhannya? Tidak. Yang tidak boleh adalah penggunaan bahan sintetis dengan profil serupa atau lebih baik. Selama bahan wewangian digunakan dengan konsentrasi yang sesuai dalam sebuah produk, maka penggunaannya tidak akan menimbulkan masalah. Dan hal itu juga berlaku bagi bahan alami maupun sintetis.

  • SC Johnson memahami bahwa Anda menggunakan produk kami pada manusia, hewan peliharaan, dan semua hal yang Anda sayangi. Itulah’ sebabnya kami bekerja keras untuk mengevaluasi bahan kami sebagiannya berdasarkan dampaknya terhadap lingkungan dan kesehatan manusia, dan mengkomunikasikannya secara terbuka. Semua produk SC Johnson yang diberi label sebagai "non-wewangian" atau "bebas wewangian" tidak mengandung wewangian atau bahan pewangi. Pada beberapa produk yang diberi label sebagai "tidak berpengharum", wewangian dengan formulasi khusus digunakan untuk menetralkan bau yang dihasilkan dari komposisi bahan produk untuk menghasilkan sebuah produk yang tidak mempunyai aroma. Untuk keterangan lebih lengkap, harap kunjungi bagian Wewangian dari situs ini.

  • Kami merancang produk kami untuk memenuhi semua hukum dan peraturan yang berlaku sebagai berikut:

    • Undang-undang Republik Indonesia (No. 8 Tahun 1999) Tentang Perlindungan Konsumen, yang melindungi kepentingan konsumen dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat sehubungan dengan penjualan barang dan jasa.
    • Peraturan Menteri Kesehatan No. 1190 / Menkes / PER / VIII / 2010, yang mengatur tentang perizinan dan pendistribusian alat kesehatan dan produk rumah tangga.
    • Peraturan Menteri Pertanian Nomor 39 / PER / SR.330 / 7/2015 tentang Pendaftaran Pestisida, yang menetapkan pedoman dan persyaratan untuk klasifikasi, perizinan, pengujian, registrasi, dan pelabelan produk pestisida.
    • Peraturan Menteri Perdagangan No. 67 / M-DAG / PER / 11/2013, yang mensyaratkan agar label pada barang produksi dan impor lokal harus menyertakan versi Bahasa Indonesia (bahasa Indonesia).
    • Pedoman WHO dan FAO, yang merupakan pedoman yang mencakup produk pestisida yang dikeluarkan oleh dan Organisasi Kesehatan Dunia, Organisasi Pangan dan Pertanian PBB.
    • Serta peraturan lain yang berlaku untuk produk atau jenis produk tertentu.

  • Ini adalah program pemilihan bahan kami. Kami menciptakan program Greenlist™ tahun 2001 untuk membantu kami membuat produk terbaik sekaligus melindungi kesehatan manusia dan lingkungan. 

    Ini mencakup proses evaluasi empat langkah dari dampak potensi setiap bahan terhadap kesehatan manusia dan lingkungan untuk membantu para pengembang produk mengambil pilihan bahan-bahan terbaik bagi produk kami. Seluruh bahan yang kami tinjau legal untuk digunakan dan sering digunakan oleh perusahaan lain. Namun kami mengambil langkah tambahan untuk mengevaluasinya sesuai dengan standar tertinggi kami.

    Program Greenlist berdasarkan pada upaya keras dan terus-menerus untuk mengumpulkan data terbaik mengenai bahan dan potensi dampaknya terhadap kesehatan manusia dan lingkungan. Ini telah diulas oleh berbagai ahli selama bertahun-tahun, termasuk ulasan oleh rekan sejawat baru tahun 2017.

    Anda dapat mempelajari program Greenlist™ SC Johnson lebih lanjut di sini.

  • Tidak selalu. Obat "alami" atau rumahan tidak selalu lebih aman, efektif atau lebih rendah kandungan alergennya. Sebenarnya, banyak produk alami menjalani pengujian terbatas atau tidak ilmiah dibandingkan dengan evaluasi toksikologi ekstensif yang diwajibkan oleh perusahaan seperti SC Johnson untuk formulasi produk mereka.

  • Bahan pewarna, pengawet, dan wewangian memberikan manfaat yang bernilai. Bahan pewarna dapat menjadi isyarat visual penting yang membantu Anda mengetahui Anda sedang menggunakan produk yang ingin Anda gunakan. Atau untuk produk seperti lilin, bahan pewarna dapat membantu Anda mencocokkan warna dengan dekorasi rumah Anda. Bahan pengawet mencegah pertumbuhan mikroba ketika produk berada di dalam lemari penyimpanan atau di rumah, membantu produk tahan lebih lama dan berkinerja lebih baik, tanpa menjadi basi. Pada akhirnya, banyak orang mengaitkan wewangian yang segar dengan rumah yang bersih dan hangat, serta mereka secara khusus mencari produk yang menawarkan manfaat tambahan ini.

  • d-Limonene adalah sebuah bahan wewangian esensial yang disuling dari minyak yang diekstrak dari kupasan jeruk. Kebanyakan wewangian kami memang mengandung sedikit d-Limonene. Ada beberapa kekhawatiran terkait penggunaan d-Limonene karena d-Limonene kadangkala dapat menyebabkan sensitivitas kulit atau alergi pada saat kontak. d-Limonene adalah salah satu dari EU 26 allergen, yang merupakan daftar komponen wewangian yang umum yang berpotensi menyebabkan reaksi kulit pada individu yang alergi terhadap bahan-bahan tersebut.

    Namun demikian, sesuai dengan standar IFRA, kami mewajibkan agar bahan wewangian hanya boleh digunakan pada konsentrasi yang belum terbukti mengakibatkan respon alergi pada orang-orang yang tidak sensitif terhadap bahan-bahan ini. Dan, sebagaimana diwajibkan oleh undang-undang, apabila d-Limonene digunakan maka hal ini jelas disebutkan dalam daftar bahan pada label produk terkait.

  • Glycol ether adalah kumpulan bahan-bahan yang berhubungan. Meskipun beberapa glycol ether terbukti dapat menyebabkan gangguan reproduksi, hal tersebut tidak benar pada keseluruhan jenis bahan. SC Johnson HANYA memperbolehkan wewangian dengan glycol ether yang memenuhi standar Asosiasi Wewangian Internasional dan standar SC Johnson kami sendiri. 

  • Paraben adalah jenis bahan pengawet yang yang secara luas digunakan dalam kosmetik. Sebagian dari wewangian kami mengandung sedikit paraben untuk mengawetkan wewangian dan formula. Meskipun jumlah orang yang alergi terhadap bahan pengawet hanya sedikit, akan tetapi bahan tersebut memainkan sebuah peran yang penting. Tanpa bahan pengawet, banyak produk tidak mampu bertahan melampaui satu atau dua pekan sebelum terkontaminasi oleh bakteri, jamur, atau ragi. Jadi, kami percaya dengan menambahkan bahan pengawet dalam jumlah efektif terkecil adalah masuk akal. Kami hanya menggunakan paraben yang memenuhi standar Asosiasi Wewangian Internasional dan standar SC Johnson kami sendiri.

  • Phthalate adalah sekumpulan besar bahan-bahan yang mempunyai banyak kegunaan. Palet wewangian kami tidak termasuk phthalate. Pada tahun 2008, kami mulai mewajibkan pemasok kami untuk menghilangkan phthalate dari wewangian yang mereka pasok untuk produk SC Johnson.

  • Selama bertahun-tahun, musk sintetik untuk wewangian diekstrak dari kelenjar rusa kasturi jantan. Tetapi dalam beberapa dekade terakhir, musk sintetik telah menggantikan musk alami karena alasan etika dan ekonomi. Polycyclic dan nitromusk adalah dua jenis musk sintetik. Wewangian SC Johnson tidak menggunakan nitromusk dikaitkan dengan permasalahan reproduksi. Kami memang menggunakan polycyclic musk (sebagai contoh, Galaxolide dan Tonalide), yang umumnya digunakan dalam produk rumah tangga dan kosmetik dan tidak diklasifikasi sebagai toksik atau bioakumulatif, yang berarti produk dan komestik tersebut diketahui tidak terbentuk di lingkungan.

    Dikatakan, bahwa beberapa studi terbaru telah mendeteksi polycyclic musk ini dalam darah dan sampel susu ibu. Ketika kami melihat informasi baru seperti itu, kami sangat berhati-hati dalam analisis kami terhadap suatu bahan. Tetapi kami belum melihat indikasi ilmiah efek-efek buruk dari polycyclic musk pada tingkat yang terkandung dalam wewangian kami. Sebagaimana halnya dengan semua bahan kami, jika informasi ilmiah baru muncul tentang polycyclic musk, kami akan mengevaluasi ilmu pengetahuan dan jika sesuai melakukan perubahan pada palet wewangian kami.